Bahasa Indonesia

Standard

Setelah membaca posting-an blog ini –> Tentang Bahasa , saya pun tertantang untuk ikut-ikutan nulis post pake Bahasa Indonesia. Sama seperti Yoan, saya merasa kalau nulis pake Bahasa Indonesia, entah akan jadi tulisan majalan travel atau problem saya, malah ujung-ujungnya terlalu slang, jadinya terdengar kayak cici-cici glodok lagi jualan. (Lho? Apa hubungannya).

Sebenarnya kalau baca tulisan Bahasa Inggris saya, juga nggak bagus-bagus amat. Kalau nggak dibantu microsoft sih, udah pasti setengah posting spelling-an nya salah semua, cuma emang udah dari sononya kalo nulis (atau curhat) pasti pake bahasa Inggris, rasanya lebih melankolis gitu. Biarin aja deh suka dibilang sok bule, habis emang dari jaman sd saya tergila-gila nya sama novel Enyd Blyton jadi meskipun bahasa Inggris saya ancur minah, saya udah songong nya nulis diary pake bahasa Inggris dan setting-an otak saya emang mau hidup kayak bule. Tapi jangan salah, saya udah cinta mentok sama Indonesia! Ini mah cuma masalah kebiasaan dan pola pikir aja. Untungnya nyokap juga liberal minded so meskipun dia Cina banget soal duit, untungnya untuk hal lain nyokap tuh berpikiran bule.

Saya juga bingung apakah saya mesti manggil diri saya sendiri “Saya” atau “Gue” kalau nulis dalam Bahasa Indonesia? Kalau pake “gue” kok kesannya kurang ajar ya?

Waktu baca blog nya Bebe, saya bingung, kok dia bisa yah nulis kayak ngomong, rasanya mengalir aja gitu. Setiap baca posting-an dia, berasa kayak lagi dengerin dia ngomong. Ini yang saya merasa nggak bisa kalo nulis pake bahasa Indonesia, plus ejaan saya kayaknya juga berantakan. Beda yah kalo nulis cerita atau novel pake Bahasa Indonesia, entah kenapa itu saya bisa, tapi kalo blog kan lebih ke cerita ke temen, ya gak sih? Ya? Ya?

Ada yang bilang, nulis pake bahasa Inggris tuh resenting reader loh. Tuh, apa coba bahasa Indonesia nya? Menangkal para pembaca? Katanya ada orang-orang yang males baca blog kalo dalam bahasa Inggris, karena mesti mikir. Lha ini kalo gue yang nulis pake bahasa Indonesia, gue yang mikir dong? Kan sayang kapasitas otak gue, udah terbatas makin terbatas deh. Tuh, salah satu problem lagi entah kenapa kalo nulis pake Bahasa Indonesia bawaannya mau ngelawak melulu, mungkin karena pada dasarnya orang Indo tuh pada humoris.

Anyway, pagi ini gue baca status facebook temen gue si Calvin, kata-katanya begini “So foreigners here amazed that I and the other Indonesian friends who looked ethnically diverse speak the same language. It’s cooler to speak Indonesian outside Indonesia. ;)” (Anyway dia tinggal di NZ currently.)

Nggak pake banyak mikir, gue langsung “like” status nya dan bilang kalo it turns out that Sumpah Pemuda works. =) Bayangin aja, wilayah Indonesia itu gede bener, and somehow kita semua speak the same language!!

(Ok, gue udah mulai ilang konsistensi, Pertama gue merubah saya jadi gue, then gue mulai meng-gado-gado kan bahasa Indonesia gue. Fokus May, fokus!)

So yeah, gue baru sadar aja, hebat yah Indonesia, meskipun kita terdiri dari begitu banyak etnis dan ras dan juga sebenarnya ada bahasa kedua kayak Sunda, Jawa, Batak, dll kita masih tetep bisa ngomong bahasa Indonesia! Coba bandingin sama Singapore, yang wilayahnya cuma se-imprit gini, rasnya juga cuma terdiri dari Cina, Melayu dan India. Begitu aja udah ribeeet banget, kalo mau komunikasi susah. Mungkin karena mereka kurang kompromi juga dan mereka nggak punya Bhinneka Tunggal Ika kayak kita. =)

Pertanyaan orang Singapore yang paling sering diajuin ke gue adalah, “You’re Chinese right?” dan gue jawab, “Race or Nationality? My race is Chinese, but I am Indonesian.”

Terus mereka kasih tampang bingung gitu then nanya lagi, “Yeah, so you’re Chinese, right?” YAK! Mengulang kata Chinese. TETOT!

Mereka juga mempertanyakan kenapa gue nggak bisa bahasa Cina dan menjelaskannya capek bener. Pengen rasanya gue rekam aja di handphone trus tinggal puter anytime ada orang mempertanyakan hal yang sama lagi. Mereka juga bingung kenapa kalo gue komunikasi sama temen Indo gue yang juga mukanya Cina abis, nggak pake bahasa Cina, tapi pake bahasa Melayu. Then I replied, “HELLO? It’s not Melayu. It’s Bahasa Indonesia, ok?!” Hahaha, ini mah isu pribadi.

Yah pokoknya begitu lah tentang bahasa, yang sebenarnya menjadi tema posting-an tanpa tema ini. Intinya gue cuma mau coba nulis pake bahasa Indonesia. Semoga kedepannya bisa membiasakan diri untuk terkadang nulis pake Bahasa juga.

Oh iya, BAHASA INDONESIA yah, BUKAN INDONESIAN!

Menutup post ini, gue mau laporan bahwa gue lagi on the way ke Changi, untuk terbang pulang ke Tanah Air tercinta Indonesia. =)

Cheers, with soon sepiring nasi Padang,

May.

10 responses »

  1. blog berbahasa inggris bikin males orang baca?
    tergantung sih kalo buat gua…
    kalo bahasa inggrisnya ancur minah, ya emang jadi males baca soalnya jadi pusing. hahaha.
    tapi kalo bahasa inggrisnya ok dan bisa ngalir sih tetep enak dibaca menurut gua. :)
    dan blog lu termasuk yang gua suka baca walaupun berbahasa inggris. rasanya blog orang indo yang berbahasa inggris yang gua ikutin cuma 2 doang. lainnya males karena bikin sakit kepala. hahaha. :D

    kalo blog bahasa inggris yang emang blogger nya orang bule, nah gua juga ada ngikutin beberapa, karena enak dibacanya. :D

    btw met mudik ya… have fun!! dan gong xi fa cai!! :)

  2. Tergantung target pembaca, May. Sebagian besar remaja Indo, Bahasa Inggrisnya ga begitu bagus. Jadi kalo mereka liat blog pake Inggris, mereka males ngikutin. Gua sendiri kadang ngerasa lebih nyaman nulis pake Inggris, terutama kalo nulis yg romantis dan touchy-touchy gitu. For example, gua ga bisa nulis puisi pake Indo. Rasanya aneh, malah jadi ancur lebur gitu.

    Kalopun nulis pake Indo, gua ga bisa nulis pake Bahasa Indonesia resmi yg sesuai dengan EYD. Harus pake bahasa gaul, dan biasanya gua juga nulis sesuatu dengan tema yg lebih umum. Kalo lu lagi iseng, coba bandingin deh tulisan gua di Emotional Flutter yg pake Indo dan di Cosmonaut’s Heartstrings yg pake Inggris. Pasti kerasa bedanya, hehehe.

    Anyway, met liburan, ati2 di jalan. I envy you, I couldn’t go home this CNY…

  3. Hello!! haha jadi inget dulu gw jg pernah pengen nulis pake bahasa indonesia.. tapi kayanya nyoba beberapa kali terus ganti inggris lagi. i totally understand, kalo gw nulis pake bahasa indo juga kesannya ntah terlalu formal atau terlalu ngasal.. haha.. Btw kalo di Sg rata2 pake Singlish pada ngerti kan? Cuma yg tua2 aja suka ga bisa ngomong inggris sama sekali. Hahaha.. Oh dan kalo ditanya “Are you Chinese?” jawaban gw langsung “Yes, Indonesian Chinese”. Penting bgt di qualify ky gitu. hahaha.. jd berkurang yg nanya berikut nya “how come you don’t speak Chinese?”. Ada jg sih yg masih nanya.. tp kebanyakan langsung ngeh. Gong xi fa cai & have a nice time back home! :)

  4. Saya suka kok baca blog kamu meski pakai bahasa inggris. Bagi saya gak ngaruh mau nulis pakai bahasa inggris atau bahasa indonesia, selama tulisannya bagus ya pasti saya baca. Dan tulisan kamu, bagi saya, termasuk menarik untuk dibaca. :)

  5. Mau lo tulis pake bahasa apa aja, asal cara cerita lo tetep kaya gitu, blog lo menarik kok! Cara nulis lo juga udah mengalir kaya si bebe itu. Gw sama sukanya baca punya lo & punya bebe :).

    Wah… Selamat berchinese new year di indo ya. Salam buat nasi padangnya!

  6. sesama cinta Enid Blyton cecee~ *toss!*
    samaan deh, suka ditanyaain “lu cina yak?” dan kalo dulu pas masih kecil emang jawab “Iya!” soalnya diajarin sama Opa-Oma kalo harus bangga jadi orang Cina, ga boleh lupa kalo kita orang Cina.. cuman sekarang habis belajar sumpah pemuda sama bhineka tunggal ika selalu bilang “I’m an Indonesian born Chinese” hehe
    kalo kata orang jadinya ambigu antara orang Indo terlahir Cina ato orang Cina kelahiran Indo :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s